Notification

×

Iklan

.

Iklan

.

Advetorial

Launching Dashat di Desa Lagosi, Amran Mahmud Sebut Penanganan Stunting Butuh Perhatian Semua Pihak

| Oktober 19, 2023 WIB


Bupati Wajo, Amran Mahmud (foto:kabardesa.co.id)


Kabardesa.co.id, WAJO - Bupati Wajo, Amran Mahmud menyebut penanganan stunting menjadi atensi semua kepala daerah di Indonesia karena hal ini menjadi perhatian dari Presiden, Mendagri dan Kementerian terkait.


Hal itu disampaikan Amran Mahmud saat menghadiri Pemberdayaan Masyarakat di Kampung KB dalam rangka percepatan penurunan stunting dirangkaikan dengan pencanangan 57 Kampung KB, 57 Dapur Sehat Atasi Stunting (Dashat) dan 57 Rumah Data Kependudukan serta sekolah lansia "Sehati" di Desa Lagosi Kecamatan Pammana, Kamis (19/10/2023).


"Kita semua bertanggungjawab dan harus mengambil bagian dalam upaya penanganan stunting ini. Termasuk hari ini kita canangkan lagi Dashat sebagai upaya penanganan stunting," ucap Amran Mahmud.


Ketua DPD PAN Wajo ini mengurai bahwa Dashat ini pada intinya adalah bagaimana berinovasi mengolah bahan makanan yang ada di sekitar kita sehingga kandungan gizinya bertambah, juga semakin menarik sehingga anak-anak mau memakannya.


"Pentingnya penanganan stunting ini, sehingga TNI dan Polri pun mendapatkan tugas khusus untuk membantu penangannya. Dan untuk menuju zero stunting dibutuhkan kerjasama dan kolaborasi antar pemangku kepentingan," jelasnya.


Begitu juga, lanjutnya, untuk menangani stunting ini adalah dengan menghindari pernikahan usia anak. 


"Alhamdulillah, berdasarkan data yang ada, tahun ini angka pernikahan usia anak kita sudah menurun. Ini semua berkat sinergitas kita semua," ucapnya.


Amran juga meminta agar beberapa program penting yang dicanangkan tersebut seperti Kampung KB, DASHAT, Rumah Data dan Sekolah Lanjut Usia tidak berhenti, harus dilanjutkan dengan perumusan dan pelaksanaan kegiatan.


"Kami ucapkan terima kasih kepada Ibu Irmawati Rahman dan Perwakilan BKKBN Sulsel yang terus  bersama kita dan  memberi spirit masyarakat yang ada di desa lagosi. Kita berharap bisa segera mewujudkan zero stunting," ungkapnya.


Kepala Perwakilan BKKBN Sulsel diwakili oleh Irmawati Rahman menyampaikan bahwa Permasalahan yang sudah ada sejak lama, cuma baru beberapa tahun terakhir sudah menjadi perhatian nasional. Apabila angka stunting ini mencapai 30 persen, itu dikategorikan angka kesehatan buruk.


"Kita berharap Pemkab Wajo bersama TPPS memberikan intervensi terhadap penanganan stunting. Kami mengapresiasi, Kepala OPD terkait sudah melakukan beberapa inovasi untuk penanganan stunting ini," ucapnya. 


Irmawati Rahman juga memuji Kabupaten Wajo atas launching Sekolah Lansia "Sehati" di Desa Lagosi ini. "Sebenarnya target kita hanya satu Sekolah Lansia dalam satu Daerah, tetapi dengan dilaunchingnya Sekolah Lansia hari ini, Kabupaten Wajo sudah memiliki dua sekolah lansia sekaligus bisa melampaui target," ungkapnya.


Lalu, Camat Pammana, Junisatri Rasyid menyampaikan terima kasih atas kehadiran Bupati Wajo bersama Ketua TP PKK dan  Perwakilan BKKBN Sulsel dan seluruh yang hadir pada kesempatan tersebut.


 "Semoga kehadiran Bapak dan Ibu bisa membawa rahmat bagi Desa Lagosi dan seluruh masyarakatnya," ucapnya.


Turut hadir pada kegiatan ini, Ketua TP PKK Kabupaten Wajo, Sitti Maryam, Anggota DPRD Kabupaten Wajo, Andi Merly Iswita, Perwakilan Forkopimda Kabupaten Wajo, Kepala Dinas Sosial P2KBP3A, Ahmad Jahran, Forkopimcam Pammana, Para Kepala Desa/Lurah, serta sejumlah undangan lainnya. (Noka)

×
Berita Terbaru Update