Notification

×

Iklan

.

Iklan

.

Advetorial

335 Triliun Dana Desa Tak Ada Hasil, DPR RI Tegur Mendes

| November 29, 2023 WIB

Abdul Halim Iskandar, Menteri Desa PDTT (*)

Kabardesa.co.id, JAKARTA - Wakil Ketua DPR RI Ridwan Bae menegur Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Abdul Halim Iskandar soal belum optimalnya pembangunan desa. Padahal ia mengatakan pemerintah sudah menggelontorkan dana ratusan triliun Rupiah untuk Dana Desa.

"Masa uang Rp 335 triliun itu desa kita masih seperti itu adanya, masih biasa-biasa saja," ungkapnya dalam rapat kerja dengan Kementerian Desa PDTT di Gedung DPR, Selasa, (28/11/2023).

Politikus Partai Golkar itu mengaku heran karena hanya melihat sedikit saja perkembangan yang dialami oleh desa di Indonesia. Menurut dia, perkembangan yang nampak hanya pada sektor infrastruktur jalan dan belum ada yang signifikan.

"Kalaupun ada perubahan yang kecil-kecil aja, seperti jalan desa itu, kalau di pulau-pulau ada paving-paving block, ini perlu dicermati betul," tuturnya.

Dana Rp 335 triliun yang dimaksud Ridwan adalah Dana Desa yang telah digelontorkan pemerintah selama 5 tahun sejak program Dana Desa diadakan. Menurut dia, setiap tahun rata-rata pemerintah menganggarkan untuk Dana Desa sebanyak Rp 71 triliun. Sehingga dalam 5 tahun, total dana desa yang sudah tersalurkan sebanyak Rp 335 triliun.

Ridwan menduga terdapat sejumlah masalah yang membuat Dana Desa belum optimal, salah satunya mengenai kebocoran. Dia mengatakan untuk mencairkan Dana Desa, seringkali Kepala Desa harus memberikan sejumlah dana. "Konon kabarnya ya, saya tidak boleh menuduh," kata dia.

Seusai rapat, Abdul Halim menyangkal bahwa Dana Desa belum memberikan dampak terhadap pembangunan Desa. Menurut dia, apabila diamati lebih seksama perkembangan di desa-desa Indonesia cukup signifikan. "Sebenarnya kalau diukur dari kondisi sebelumnya, sebenarnya sangat signifikan," pungkasnya.

Selain itu, kata dia, progres pembangunan desa di Indonesia juga bisa dibandingkan dengan negara lain di Asean. Dia bilang Dana Desa di Indonesia adalah yang paling besar dibandingkan negara Asean lainnya.

"Kita punya namanya Asean Village Network, jadi desa desa Asean kita bangun jejaring. Itu dana desanya yang paling besar Indonesia, Indonesia bisa cerita banyak, mereka pada bengong," ujarnya. (Ay)

×
Berita Terbaru Update